Senin, 27 Maret 2023

Apakah Evil Geniuses mengambil 'live evil' terlalu jauh?

Sejak rebranding Evil Geniuses pada tahun 2019 dengan manajemen baru, logo, dan slogan 'live evil', organisasi tersebut tampaknya telah menodai warisannya.

Pada 2015, Dota 2 Amerika Utara berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Syed “SumaiL” Hussein menjadi pro gamer termuda yang menghasilkan satu juta USD saat dia mengangkat Aegis for Evil Geniuses untuk menjadi juara Semarjitu The International.

Profesional esports yang sukses, terpolarisasi, dan populer telah bergabung dengan Evil Geniuses, seperti Peter "ppd" Dager dan Suma1L dari Dota 2, Ricki "HelloKittyRicki" Ortiz dan Dominique "SonicFox" McLean dari komunitas game pertarungan, atau Starcraft II pro Gregory Bidang "IdrA".

Merek meminjamkan dirinya untuk menang dalam gaya dan melakukan apa pun untuk menjadi juara. Mereka hidup, beragam, dan karismatik. Profesional di bawah panji menjadi legenda. Pemain dan penggemar tertarik pada EG karena semangat dan warisan itu. Untuk menjadi bagian dari sesuatu yang istimewa dan luar biasa.

Evil Geniuses 

Organisasi esports Amerika Utara Evil Geniuses didirikan pada tahun 1999, menjadikannya salah satu merek esports tertua.

Alex Garfield mulai bekerja untuk Evil Geniuses pada tahun 2004. Sebagai CEO, EG adalah salah satu organisasi esports paling sukses, pusat kekuatan di kancah esports Amerika Utara. Garfield menjual perusahaan tersebut pada tahun 2014 dan untuk waktu yang sangat singkat setelah itu, organisasi tersebut tampaknya terus maju di bawah filosofi dan lintasan yang sama.

Sampai hal-hal mulai menurun, daftar pemain dijatuhkan, gelar juara sulit dipahami dan lemparan mulai menjadi meme.

Sebagai bagian dari upaya untuk menghidupkan kembali diri mereka sendiri, manajemen baru tampaknya malah mencoba untuk menemukan kembali diri mereka sendiri. EG mulai menempuh jalan yang tidak banyak orang bangga mengikutinya. Dan mereka tampaknya tidak lagi berkomitmen untuk menjadi tindakan kelas yang ditujukan untuk menghasilkan juara, tetapi sebaliknya, tindakan yang lebih diinvestasikan pada merek itu sendiri.

Baca Juga : Melihat Muerta yang ditingkatkan setelah set buff pertama

Dari Evil Geniuses ke Live Evil

Evil Geniuses diakuisisi oleh investasi PEAK6 Investments yang berbasis di Chicago pada Mei 2019 dan menamai Nicole LaPointe Jameson sebagai CEO. Saat itu, slogan 'LIVE EVIL' diadopsi dan rebrand pertama diluncurkan pada akhir tahun.

Saat itulah EG mendapat pukulan penuh pertama mereka dari komunitas dan penggemar dan bahkan Garfield sendiri.

Pembukaan logo baru menciptakan protes besar-besaran dan tanggapan yang mendalam.


Berangkat dari NA Dota 2

Selama bertahun-tahun, Evil Geniuses menjadi identik dengan Dota 2 di Amerika Utara. Pilar NA Dota meninggalkan region sepenuhnya setelah merilis roster mereka pada November 2022.

TI11 menandai turnamen terakhir bagi beberapa pemain, yang selama beberapa tahun terakhir telah menjadi duta sejati organisasi tersebut.

Artour "Arteezy" Babaev bergabung dengan NA org pada awal tahun 2014. Meskipun dia meninggalkan tim pada tahun 2015 ketika EG menjadi juara TI5, dia kembali tepat setelah TI5, tetapi keluar lagi pada tahun 2016, untuk kesempatan lain dengan Rahasia Tim. Setelah beberapa bulan singkat dengan Team Secret, dia kembali sekali lagi dan berkompetisi selama hampir 7 tahun di bawah bendera organisasi NA.

Baca Juga : 33 Dari Tundra Esports Meledek Rekan Timnya dalam Wawancara DPC Pasca Pertandingan

Sam "BuLba" Sosale bergabung dengan EG untuk pertama kalinya pada tahun 2012 dan seperti halnya Artour, dia meninggalkan tim beberapa kali saat dia masih menjadi pemain aktif sebelum kembali sebagai pelatih pada tahun 2017. Sejak itu dia bersama tim.

Meskipun para penggemar dan komunitas sedih melihat EG menuju ke selatan perbatasan, yang lebih menghancurkan adalah mereka menjatuhkan daftar tanpa gembar-gembor atau pengakuan atas warisan dan momen ikonik serta pemain yang terkait dengan mereka. Garfield sekali lagi membuat pernyataan publik tentang keadaan penanganan organisasi EG.

Today’s announcement of the release of the Dota 2 team is not just sad in and of itself, but is in fact what seems to be the final nail in the coffin for a legacy brand that seems hell-bent on forgetting its own history (...) 

(...) There’s got to be a way to honor the EG brand’s legacy better than is being done now, and whether that’s through the community, former staff and players, or via new management, I hope we can find that way.

Sincerely,

Alex Garfield Former CEO, Evil Geniuses

Dan jika ini tidak cukup untuk menjadi catatan mereka, yang terjadi hanya beberapa bulan kemudian adalah.

Awal bulan ini, pada bulan Maret 2023, dua berita terpisah tentang perlakuan Evil Geniuses terhadap para pemain menghantam lapangan komunitas tepat di muka.

Kyle "Danny" Sakamaki

Yang pertama adalah laporan Richard Lewis untuk Dexerto tentang tuduhan penganiayaan terhadap bintang League of Legends Kyle "Danny" Sakamaki yang mengundurkan diri dari tim LCS mereka pada September 2022 karena masalah kesehatan mental.

Dalam pengungkapan yang mengejutkan, sumber-sumber yang bekerja di dalam organisasi Evil Geniuses telah mengkonfirmasi bahwa kesehatan mental dan fisik pemain dibiarkan begitu lama sehingga ketika dia kembali ke rumah, keluarga segera mengirim pemain tersebut ke dokter karena dia menderita kekurangan gizi. Mereka mengatakan ini dibiarkan terjadi meskipun banyak staf dan pemain mengemukakan kekhawatiran mereka tentang pola pikir dan kesehatan Kembarjitu Danny yang memburuk. Sumber yang sama menyatakan bahwa masalah tersebut dianggap cukup serius sehingga Asosiasi Pemain LCS dihubungi tentang masalah tersebut.

Danny berada dalam spektrum autisme dan berusia 18 tahun saat pertama kali mendaftar dengan organisasi tersebut. Evil Geniuses menyadari kondisinya ketika dia ditandatangani, bahkan awalnya menempatkan jaringan pendukung di sekelilingnya.

Syed "SumaiL" Hassan

Laporan kedua terungkap kurang dari dua minggu kemudian. Kali ini melibatkan pemain ajaib Dota 2 Syed “SumaiL” Hussein.

Dia dinobatkan sebagai salah satu dari 30 remaja paling berpengaruh tahun 2016 oleh Time.com. Dengan Karisma, kesombongan, bakat, dan sederet penghargaan, dia memiliki semuanya. SumaiL pernah dianggap sebagai pemain inti bujangan Dota 2 yang paling memenuhi syarat dan diinginkan.

Dia bergabung dengan EG pada tahun 2015 saat berusia 15 tahun yang mulai mendapatkan pengakuan di NEL, Liga Elit Amerika Utara. Penambahan itu tampak agak tidak konvensional tetapi akan segera terbukti spektakuler karena pemain muda itu tumbuh menjadi salah satu pemain inti paling legendaris dan terkenal di dunia, memenangkan TI5 pada usia 16 tahun.

Selama lima tahun dia tumbuh dalam lebih dari satu cara untuk menjadi 'Raja' NA -- naik ketenaran dan mengumpulkan banyak trofi dan prestasi.

Dalam pengacakan pasca-TI9, dia meninggalkan EG dengan kondisi yang sulit dan di situlah karirnya mulai tersendat dan terhenti.

Hanya empat tahun kemudian adalah detail dari apa yang keluar di tempat cuci.

Menurut laporan pelanggaran lainnya oleh Richard Lewis, Sumail mengajukan gugatan terhadap kepemilikan baru EG. Menurut laporan tersebut, pemain inti telah terlibat dalam pertarungan hukum dengan organisasi tersebut sejak 2021.

Setelah beberapa kali perubahan kontrak, kesepakatan penghentian bersama disampaikan kepada Sumail.

...tidak seperti amandemen kontrak sebelumnya, membahayakan kepemilikan sahamnya di EG. Mereka mengatakan bahwa itu "memaksakan kewajiban dan penyitaan yang keras, tidak beralasan dan kejam" yang kemudian dalam gugatan mereka anggap tidak masuk akal. Mereka juga menyatakan bahwa perjanjian tersebut “mengandung banyak ketidakberesan, perbedaan, dan ketidakkonsistenan, serta sejumlah syarat dan ketentuan yang ambigu dan/atau tidak dapat dilaksanakan” dan “berusaha menggunakan ketidakseimbangan kekuatan tawar-menawar” dalam upaya untuk memaksa Hassan untuk kehilangan sahamnya.

Sumber melaporkan kepada GosuGamers bahwa Sumail bukanlah pemain Evil Geniuses pertama yang membawa organisasi tersebut ke pengadilan dalam beberapa tahun terakhir. Setidaknya satu mantan pemain lainnya berhasil membatalkan klausul non-persaingan mereka karena tidak dapat dilaksanakan dan ilegal.

Kasus Sumail diperkirakan akan dibawa ke pengadilan pada Juni 2023.

Sejak rebranding Live Evil, tampaknya Evil Geniuses lebih peduli dengan garis bawah dan nama merek mereka daripada para pemain yang telah dan akan menjadikan mereka organisasi esports yang legendaris dan ikonik.

Mungkin akan lebih baik jika EG sedikit lebih fokus untuk menjadi Jenius dan lebih sedikit menjadi Jahat untuk maju.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Action-RPG Fairy Tail Baru Diumumkan

  Fairy Tail 2 adalah sekuel langsung dari RPG berbasis giliran tahun 2020 yang beralih ke gameplay RPG aksi real-time, yang akan dirilis pa...