Rabu, 29 Maret 2023

Tim BDS finis pertama di musim reguler LEC Spring Split

Delapan tim tersisa di babak penyisihan grup LEC Spring Split.

Setelah tiga minggu dan tiebreak yang menegangkan, delapan tim terakhir akan melaju ke babak grup LEC Spring Split. Tim BDS Mahajitu adalah yang paling tidak disukai, menyelesaikan musim reguler di tempat pertama dengan tujuh kemenangan dan hanya dua kekalahan. Di belakangnya ada pertandingan tiga arah antara Astralis, G2 Esports, dan Team Vitality, yang semuanya berbagi skor 6-3.

Setelah itu ada pertandingan tiga arah lainnya, kali ini antara SK Gaming, Fnatic, dan KOI. MAD Lions adalah tim terakhir yang merebut tempat penyisihan grup setelah mereka berhasil mengalahkan Team Heretics di tiebreak. Mereka bergabung dengan Excel Esports sebagai dua tim yang akan tersingkir selama musim reguler. Beginilah tampilan babak grup untuk bagian selanjutnya dari LEC Spring Split:

Group A

Astralis

Fnatic

MAD Lions

Team Vitality

Group B

G2 Esports

KOI

SK Gaming

Team BDS

Penyisihan grup LEC Spring Split akan membagi delapan tim terakhir menjadi dua grup yang terdiri dari empat orang dengan semua pertandingan dimainkan dalam format best-of-three. Hanya dua tim teratas dari masing-masing grup yang akan melaju ke babak playoff. Tim yang finis di puncak grup akan saling berhadapan di final braket atas playoff, yang akan menjadi best-of-five. Sedangkan untuk tim yang finis di urutan kedua, akan bertemu satu sama lain di semifinal lower bracket.

Baca Juga : MPL ID Season 11: Perjalanan AURA dan Rebellion berakhir

Untuk menentukan siapa yang akan maju, format baru LEC adalah sebagai berikut: Pemenang kedua seri akan saling berhadapan di seri pemenang untuk menentukan siapa yang akan finis pertama di grup masing-masing. Adapun dua pecundang di seri pertama, mereka masih memiliki kesempatan lain untuk penebusan selama seri eliminasi. Pemenang pertandingan itu akan menghadapi pecundang dari seri pemenang untuk melihat siapa yang akan mengklaim tempat kedua.

Grup A akan memulai pertandingan penyisihan grup dengan MAD Lions melawan Vitalitas Tim, diikuti oleh Astralis versus Fnatic. Pertandingan grup B akan berlangsung keesokan harinya dengan Team BDS dan SK Gaming, disusul oleh G2 Esports dan KOI. Grup A juga akan melihat potensi pertandingan ulang penyisihan grup LEC Winter Split antara MAD dan Astralis sementara hal yang sama juga dapat dikatakan di Grup B dengan KOI dan SK.

Adapun Tim BDS, sejauh ini mereka adalah skuad yang paling bugar di LEC dengan dua kekalahan mereka melawan G2 Esports dan SK Gaming. Dan bahkan setelah kekalahan tersebut, BDS masih berhasil menduduki puncak papan peringkat musim reguler. Orang-orang seperti Adam "Adam" Maanane dan Juš "Crownie" Marušič telah menjadi bintang untuk BDS, masing-masing memenangkan empat dan tiga penghargaan MVP musim reguler.

Hal yang sama juga berlaku untuk Astralis, tim yang tidak banyak dipatok untuk finis kedua di musim reguler musim semi. Terutama mengingat sejarah tim sebelumnya di LEC yang selalu menjadi organisasi empat terbawah, kenaikan Astralis sangat menginspirasi. Baik BDS dan Astralis tidak berhasil melewati babak penyisihan grup selama Winter Split dengan kedua tim tersingkir saat berada di grup yang sama. Mudah-mudahan, kita akan melihat kedua tim di babak playoff kali ini.

Baca Juga : Melihat Muerta yang ditingkatkan setelah set buff pertama

Tetapi dengan semakin menonjolnya setiap tim, akan selalu ada beberapa yang tersingkir. Sayangnya, kali ini Team Heretics dan sekali lagi, Excel Esports. Setelah finis terakhir di perpecahan musim dingin, XL berhasil mendapatkan rekam jejak yang sedikit lebih baik di musim semi tetapi itu masih belum cukup untuk membuat tim lolos. Sedangkan untuk Rajangamen Heretics, ini akan menjadi pukulan besar mengingat jumlah talenta yang ada di skuad.

Penyisihan grup LEC Spring Split akan berlangsung sedikit lebih dari seminggu mulai hari ini 9 dan 10 April untuk dua seri pertama dari kedua grup. Seri pemenang akan berlangsung pada 11 April sedangkan seri eliminasi akan berlangsung pada 16 April diikuti oleh seri penentuan keesokan harinya.

Selasa, 28 Maret 2023

MPL ID Season 11: Perjalanan AURA dan Rebellion berakhir

 

Menjelang berakhirnya Semarjitu Login Regular Season MPL ID Season 11, kami mengucapkan selamat tinggal kepada dua tim karena enam tim lainnya memulai persiapan playoff mereka.

Musim kesebelas Liga Profesional Mobile Legends Indonesia kini telah menyelesaikan Musim Regulernya, yang menampilkan delapan tim yang bertarung selama periode enam minggu untuk mencapai tahap playoff. Sayangnya untuk dua tim tersebut, musim ini tidak akan melihat mereka berhasil, dengan satu yang agak mengejutkan. Selebihnya, mereka memiliki beberapa minggu untuk bersiap, dengan hanya Rex Regum Qeon dan ONIC Esports yang aman dari eliminasi di seri pertama mereka.

Baca Juga : Apakah Evil Geniuses mengambil 'live evil' terlalu jauh?

Rebellion dan AURA Gugur

Di MPL ID Season 10, Rebellion Zion berhasil lolos ke babak playoff untuk pertama kalinya setelah sempat berjuang keras di posisi ketujuh/kedelapan. Sementara Musim Reguler Musim 11 mereka melihat beberapa hasil yang brilian untuk tim, termasuk kemenangan atas Geek Slate dan Bigetron Alpha, itu tidak cukup untuk mendorong mereka melalui kali ini. Tanpa kemenangan seri penuh dalam dua minggu terakhir, RBL tidak dapat melompati Alter Ego, dan harus mencoba lagi di Musim 12.

Untuk AURA Fire Semarjitu, Musim 11 telah menjadi kereta api, terutama setelah dua penampilan yang kuat membuat mereka menempati posisi ketiga dua kali pada tahun 2022. Tim tampaknya sama sekali tidak dapat merangkai kemiripan bentuk apa pun, dengan satu-satunya kemenangan seri mereka datang di Minggu 3 ketika mereka berhasil mengalahkan AE yang sedang berjuang. Untuk AURA, hasil ini dapat menyebabkan beberapa perubahan besar, tetapi untuk saat ini belum ada yang terungkap karena tim akan memiliki waktu untuk menyatukan semuanya sebelum Musim 12.

Geek Slate tersandung

Setelah menunjukkan beberapa kecemerlangan selama Regular Season, termasuk kekalahan mengejutkan dari RRQ selama Minggu 4, Geek Slate sepertinya bisa menjadi kandidat untuk posisi kedua di klasemen. Sayangnya untuk tim, minggu terakhir tidak menguntungkan mereka, karena mereka kalah dari AE dan BTR, meninggalkan mereka di posisi keempat – dengan The Robots bahkan melompat ke posisi ketiga.

Seperti yang dapat dilihat di atas, enam tim yang menuju ke babak playoff telah ditentukan, dengan EVOS Legends kembali dengan kemenangan. Playoff untuk MPL ID Musim 11 akan dimulai pada 5 April 2023, dengan grand final best-of-seven akan hadir pada 9 April. Pada hari pertama playoff, kita akan melihat dua seri eliminasi terpisah, karena dua tim akan kehidupan turnamen mereka dipersingkat. Kami akan mendapatkan informasi lebih lanjut tentang playoff MPL ID Season 11 selama seminggu, jadi nantikan terus tab MLBB kami.

Senin, 27 Maret 2023

Apakah Evil Geniuses mengambil 'live evil' terlalu jauh?

Sejak rebranding Evil Geniuses pada tahun 2019 dengan manajemen baru, logo, dan slogan 'live evil', organisasi tersebut tampaknya telah menodai warisannya.

Pada 2015, Dota 2 Amerika Utara berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Syed “SumaiL” Hussein menjadi pro gamer termuda yang menghasilkan satu juta USD saat dia mengangkat Aegis for Evil Geniuses untuk menjadi juara Semarjitu The International.

Profesional esports yang sukses, terpolarisasi, dan populer telah bergabung dengan Evil Geniuses, seperti Peter "ppd" Dager dan Suma1L dari Dota 2, Ricki "HelloKittyRicki" Ortiz dan Dominique "SonicFox" McLean dari komunitas game pertarungan, atau Starcraft II pro Gregory Bidang "IdrA".

Merek meminjamkan dirinya untuk menang dalam gaya dan melakukan apa pun untuk menjadi juara. Mereka hidup, beragam, dan karismatik. Profesional di bawah panji menjadi legenda. Pemain dan penggemar tertarik pada EG karena semangat dan warisan itu. Untuk menjadi bagian dari sesuatu yang istimewa dan luar biasa.

Evil Geniuses 

Organisasi esports Amerika Utara Evil Geniuses didirikan pada tahun 1999, menjadikannya salah satu merek esports tertua.

Alex Garfield mulai bekerja untuk Evil Geniuses pada tahun 2004. Sebagai CEO, EG adalah salah satu organisasi esports paling sukses, pusat kekuatan di kancah esports Amerika Utara. Garfield menjual perusahaan tersebut pada tahun 2014 dan untuk waktu yang sangat singkat setelah itu, organisasi tersebut tampaknya terus maju di bawah filosofi dan lintasan yang sama.

Sampai hal-hal mulai menurun, daftar pemain dijatuhkan, gelar juara sulit dipahami dan lemparan mulai menjadi meme.

Sebagai bagian dari upaya untuk menghidupkan kembali diri mereka sendiri, manajemen baru tampaknya malah mencoba untuk menemukan kembali diri mereka sendiri. EG mulai menempuh jalan yang tidak banyak orang bangga mengikutinya. Dan mereka tampaknya tidak lagi berkomitmen untuk menjadi tindakan kelas yang ditujukan untuk menghasilkan juara, tetapi sebaliknya, tindakan yang lebih diinvestasikan pada merek itu sendiri.

Baca Juga : Melihat Muerta yang ditingkatkan setelah set buff pertama

Dari Evil Geniuses ke Live Evil

Evil Geniuses diakuisisi oleh investasi PEAK6 Investments yang berbasis di Chicago pada Mei 2019 dan menamai Nicole LaPointe Jameson sebagai CEO. Saat itu, slogan 'LIVE EVIL' diadopsi dan rebrand pertama diluncurkan pada akhir tahun.

Saat itulah EG mendapat pukulan penuh pertama mereka dari komunitas dan penggemar dan bahkan Garfield sendiri.

Pembukaan logo baru menciptakan protes besar-besaran dan tanggapan yang mendalam.


Berangkat dari NA Dota 2

Selama bertahun-tahun, Evil Geniuses menjadi identik dengan Dota 2 di Amerika Utara. Pilar NA Dota meninggalkan region sepenuhnya setelah merilis roster mereka pada November 2022.

TI11 menandai turnamen terakhir bagi beberapa pemain, yang selama beberapa tahun terakhir telah menjadi duta sejati organisasi tersebut.

Artour "Arteezy" Babaev bergabung dengan NA org pada awal tahun 2014. Meskipun dia meninggalkan tim pada tahun 2015 ketika EG menjadi juara TI5, dia kembali tepat setelah TI5, tetapi keluar lagi pada tahun 2016, untuk kesempatan lain dengan Rahasia Tim. Setelah beberapa bulan singkat dengan Team Secret, dia kembali sekali lagi dan berkompetisi selama hampir 7 tahun di bawah bendera organisasi NA.

Baca Juga : 33 Dari Tundra Esports Meledek Rekan Timnya dalam Wawancara DPC Pasca Pertandingan

Sam "BuLba" Sosale bergabung dengan EG untuk pertama kalinya pada tahun 2012 dan seperti halnya Artour, dia meninggalkan tim beberapa kali saat dia masih menjadi pemain aktif sebelum kembali sebagai pelatih pada tahun 2017. Sejak itu dia bersama tim.

Meskipun para penggemar dan komunitas sedih melihat EG menuju ke selatan perbatasan, yang lebih menghancurkan adalah mereka menjatuhkan daftar tanpa gembar-gembor atau pengakuan atas warisan dan momen ikonik serta pemain yang terkait dengan mereka. Garfield sekali lagi membuat pernyataan publik tentang keadaan penanganan organisasi EG.

Today’s announcement of the release of the Dota 2 team is not just sad in and of itself, but is in fact what seems to be the final nail in the coffin for a legacy brand that seems hell-bent on forgetting its own history (...) 

(...) There’s got to be a way to honor the EG brand’s legacy better than is being done now, and whether that’s through the community, former staff and players, or via new management, I hope we can find that way.

Sincerely,

Alex Garfield Former CEO, Evil Geniuses

Dan jika ini tidak cukup untuk menjadi catatan mereka, yang terjadi hanya beberapa bulan kemudian adalah.

Awal bulan ini, pada bulan Maret 2023, dua berita terpisah tentang perlakuan Evil Geniuses terhadap para pemain menghantam lapangan komunitas tepat di muka.

Kyle "Danny" Sakamaki

Yang pertama adalah laporan Richard Lewis untuk Dexerto tentang tuduhan penganiayaan terhadap bintang League of Legends Kyle "Danny" Sakamaki yang mengundurkan diri dari tim LCS mereka pada September 2022 karena masalah kesehatan mental.

Dalam pengungkapan yang mengejutkan, sumber-sumber yang bekerja di dalam organisasi Evil Geniuses telah mengkonfirmasi bahwa kesehatan mental dan fisik pemain dibiarkan begitu lama sehingga ketika dia kembali ke rumah, keluarga segera mengirim pemain tersebut ke dokter karena dia menderita kekurangan gizi. Mereka mengatakan ini dibiarkan terjadi meskipun banyak staf dan pemain mengemukakan kekhawatiran mereka tentang pola pikir dan kesehatan Kembarjitu Danny yang memburuk. Sumber yang sama menyatakan bahwa masalah tersebut dianggap cukup serius sehingga Asosiasi Pemain LCS dihubungi tentang masalah tersebut.

Danny berada dalam spektrum autisme dan berusia 18 tahun saat pertama kali mendaftar dengan organisasi tersebut. Evil Geniuses menyadari kondisinya ketika dia ditandatangani, bahkan awalnya menempatkan jaringan pendukung di sekelilingnya.

Syed "SumaiL" Hassan

Laporan kedua terungkap kurang dari dua minggu kemudian. Kali ini melibatkan pemain ajaib Dota 2 Syed “SumaiL” Hussein.

Dia dinobatkan sebagai salah satu dari 30 remaja paling berpengaruh tahun 2016 oleh Time.com. Dengan Karisma, kesombongan, bakat, dan sederet penghargaan, dia memiliki semuanya. SumaiL pernah dianggap sebagai pemain inti bujangan Dota 2 yang paling memenuhi syarat dan diinginkan.

Dia bergabung dengan EG pada tahun 2015 saat berusia 15 tahun yang mulai mendapatkan pengakuan di NEL, Liga Elit Amerika Utara. Penambahan itu tampak agak tidak konvensional tetapi akan segera terbukti spektakuler karena pemain muda itu tumbuh menjadi salah satu pemain inti paling legendaris dan terkenal di dunia, memenangkan TI5 pada usia 16 tahun.

Selama lima tahun dia tumbuh dalam lebih dari satu cara untuk menjadi 'Raja' NA -- naik ketenaran dan mengumpulkan banyak trofi dan prestasi.

Dalam pengacakan pasca-TI9, dia meninggalkan EG dengan kondisi yang sulit dan di situlah karirnya mulai tersendat dan terhenti.

Hanya empat tahun kemudian adalah detail dari apa yang keluar di tempat cuci.

Menurut laporan pelanggaran lainnya oleh Richard Lewis, Sumail mengajukan gugatan terhadap kepemilikan baru EG. Menurut laporan tersebut, pemain inti telah terlibat dalam pertarungan hukum dengan organisasi tersebut sejak 2021.

Setelah beberapa kali perubahan kontrak, kesepakatan penghentian bersama disampaikan kepada Sumail.

...tidak seperti amandemen kontrak sebelumnya, membahayakan kepemilikan sahamnya di EG. Mereka mengatakan bahwa itu "memaksakan kewajiban dan penyitaan yang keras, tidak beralasan dan kejam" yang kemudian dalam gugatan mereka anggap tidak masuk akal. Mereka juga menyatakan bahwa perjanjian tersebut “mengandung banyak ketidakberesan, perbedaan, dan ketidakkonsistenan, serta sejumlah syarat dan ketentuan yang ambigu dan/atau tidak dapat dilaksanakan” dan “berusaha menggunakan ketidakseimbangan kekuatan tawar-menawar” dalam upaya untuk memaksa Hassan untuk kehilangan sahamnya.

Sumber melaporkan kepada GosuGamers bahwa Sumail bukanlah pemain Evil Geniuses pertama yang membawa organisasi tersebut ke pengadilan dalam beberapa tahun terakhir. Setidaknya satu mantan pemain lainnya berhasil membatalkan klausul non-persaingan mereka karena tidak dapat dilaksanakan dan ilegal.

Kasus Sumail diperkirakan akan dibawa ke pengadilan pada Juni 2023.

Sejak rebranding Live Evil, tampaknya Evil Geniuses lebih peduli dengan garis bawah dan nama merek mereka daripada para pemain yang telah dan akan menjadikan mereka organisasi esports yang legendaris dan ikonik.

Mungkin akan lebih baik jika EG sedikit lebih fokus untuk menjadi Jenius dan lebih sedikit menjadi Jahat untuk maju.

Jumat, 24 Maret 2023

Melihat Muerta yang ditingkatkan setelah set buff pertama

 

Setelah awal yang sulit di pub Dota 2, peruntungan Muerta mulai berubah. Mari kita lihat bagaimana buff terbaru membantu hero terbaru Dota 2 ini.

Sebagian besar, pahlawan Dota 2 baru telah rusak di awal dan membutuhkan nerf untuk membuatnya seimbang. Tetapi untuk beberapa hero terakhir, justru sebaliknya, di mana mereka memulai sebagai hero yang lemah dan membutuhkan buff. Hero Dota 2 terbaru, Muerta, juga tidak berbeda. Muerta memulai dengan tingkat kemenangan yang buruk di pub, dan tidak kuat sebagai inti atau pendukung.

Melihat penderitaannya, IceFrog Rajangamen dan Valve mem-buff dia setelah 10 hari pertamanya di pub, dan hal-hal mulai membaik setelah itu. Meskipun tingkat pengambilannya sangat rendah untuk pahlawan yang dirilis lebih dari dua minggu yang lalu, tingkat kemenangannya pasti meningkat. Di mana tingkat kemenangan sebelumnya terhenti di suatu tempat sekitar 46% hingga 47%, versi Muerta yang ditingkatkan sudah memiliki tingkat kemenangan lebih dari 51% dan sedang naik.

Baca Juga : Old G lolos ke Dota Pro Circuit Spring Tour

Bagaimana pengaruh buff padanya? Mari kita lihat buff dan lihat bagaimana mereka telah membantu orang kedua di Death.

Muerta buffs:

  • Base Attack Time improved from 1.7s to 1.6s
  • Dead Shot Ricochet Fear Duration decreased from 1.25/1.5/1.75/2.0s to 1.0/1.2/1.4/1.6s
  • Pierce the Veil Duration increased by 0.35s to account for Transform Duration
  • Pierce the Veil Bonus Attack Damage increased from 50/75/100 to 50/100/150
  • Level 25 Talent +20% Gunslinger Chance replaced with The Calling Summons 2 additional revenants
  • Level 20 Talent The Calling Summons 2 additional revenants replaced with Talent +20% Gunslinger Chance
  • Level 15 Talent +25 Damage increased to +35 Damage

Sebagian besar buff ditujukan untuk mendorong Muerta ke arah peran carry, tetapi peran pendukungnya juga sedikit terbantu dalam semua pengocokan. Salah satu buff terbesar Muerta di role klik kanan adalah pengurangan Base Attack Time (BAT) dari 1,7 menjadi 1,6. BAT adalah faktor yang membagi kecepatan serangan untuk memberikan jumlah serangan yang akan dilakukan hero dalam 1 detik (tidak hanya BAT, 100 x BAT).

Attacks per second = (Σ Attack Speed) / (100 × BAT)

Pengurangan BAT dari 1.7 menjadi 1.6 merupakan peningkatan kecepatan serangan sebesar 6,25%, yang juga merupakan peningkatan kerusakan sebesar 6,25% saat berulang kali menggunakan klik kanan. Perubahan ini berdampak paling besar di awal permainan saat kecepatan serangan rendah, sehingga akan membantu Muerta di tahap laning dan saat bertani di hutan di awal permainan.


Peningkatan kerusakan level 15 dari +25 menjadi +35 sangat berguna untuk Muerta klik kanan. Abaddon mendapatkan +65 Damage pada level 15, jadi bukan berarti Muerta mendapatkan peningkatan yang sangat besar. Tapi pasangkan itu dengan peningkatan damage Pierce the Veil, yaitu 85 damage tambahan di level 18 saat ultimate-nya aktif. Saat hero dirilis, talent memiliki pick rate sekitar 11% dalam tiga hari pertama, menunjukkan betapa buruknya itu. Itu pasti akan meningkat setelah buff ini, meskipun 5 atau 10 kerusakan lainnya tidak akan merugikan. Yah, itu akan menyakiti musuh-musuhnya.

Baca Juga : 33 Dari Tundra Esports Meledek Rekan Timnya dalam Wawancara DPC Pasca Pertandingan

Tapi mungkin salah satu buff terbaik adalah +20% bakat Gunslinger Chance yang dipindahkan dari level 25 ke level 20. Dua talenta sebelumnya di level 20 sama sekali tidak membantu klik kanan Muerta. Dengan perubahan ini, dia mendapatkan peningkatan yang signifikan dalam output kerusakan pertarungan timnya di level 20. Perubahan ini juga dia dalam peran pendukung seperti sebelumnya, seorang pendukung Muerta Mahajitu biasanya akan menggunakan bakat 2 Dead Shot Charges di level 20, dan tidak akan memiliki opsi untuk memilih The Calling Summons 2 Revenants Tambahan. Dengan perubahan baru-baru ini, dia sekarang dapat memiliki keduanya; walaupun tidak setiap hari ada hero support yang mencapai level 25.

Selain buff, pemain mulai merasakan Muerta – cara menggunakan kemampuannya dengan benar dan item apa yang paling cocok untuknya. Kombinasi keduanya membantu tingkat kemenangannya terus naik, tanpa ada pahlawan yang rusak di tangan kita. Senjata besar berikutnya dalam gudang senjata Muerta adalah Aghanim's Sceptre dan Aghanim's Shard upgrade, dan mudah-mudahan, Dota 2 patch 7.33 akan memperkenalkannya ke Captains Mode yang akan menunjukkan kepada kita bagaimana dia tampil di kancah profesional.

Old G lolos ke Dota Pro Circuit Spring Tour

 

Maka perjalanan menuju comeback besar lainnya dimulai.

Old G secara resmi menjadi bagian dari Sirkuit Dota Pro 2023 setelah mengklaim tempat di Divisi II Eropa Barat untuk Tur Musim Semi melalui pertempuran kualifikasi terbuka dan tertutup. Rosternya sedikit disesuaikan dari open qualifier tur sebelumnya, tapi dua juara TI8 dan TI9 OG masih ada di tim.

Sebastien "Ceb" Debs dan Topias "Topson" Taavitsainen kini bergabung dengan Roman "Resolut1on" Fomynok dan Kartik "Kitrak" Rathi, yang akan membuat alur cerita menarik dalam pertempuran Divisi II mendatang untuk promosi.

Mulai tanggal 5 April, saat pertandingan Divisi II akan dimulai, Resolut1on Semarjitu akan bertanding melawan mantan rekan setimnya dari Team Secret. Bersama Baqyt "Zayac" Emiljanov, Resolut1on bermain bersama Team Secret di The International 2022 dan mencapai grand final. Namun, setelah menempati posisi kedua di TI11, Secret mengalami penurunan tajam dan terdegradasi ke Divisi II pada binging musim DPC baru.

Baca Juga : 33 Dari Tundra Esports Meledek Rekan Timnya dalam Wawancara DPC Pasca Pertandingan

Menyusul kejatuhan yang mengejutkan dari anugerah, baik Reso dan Zayac dipindahkan ke status tidak aktif di daftar Rahasia Tim. Selama waktu istirahat, di antara Tur DPC, Reso telah bergabung dengan Old G dan sekarang akan berjuang untuk promosi di Divisi I Tur Musim Panas. Sementara Resolut1on mempertahankan peran offlane saat bergabung dengan Old G, Ceb telah sepenuhnya beralih ke posisi 4, dan bergabung dengannya di hard lane.


Dengan roster baru, Old G memiliki rekor tak terkalahkan melalui babak kualifikasi terbuka dan tertutup untuk mencapai DPC. Hanya ada dua slot promosi yang diperebutkan di Divisi II dan selain Team Secret dan Old G, Alliance juga ingin mengamankan salah satunya, membuat Tur Musim Semi Divisi II WEU cukup menarik untuk diikuti.

Bermain di DPC juga berarti kehadiran yang aman di kualifikasi regional untuk The International tahun ini dan khususnya untuk Ceb, ini dapat menandai kebangkitan besar lainnya. Awal bulan ini, OG merilis sebuah film dokumenter yang berfokus pada kembalinya Ceb yang luar biasa dari masa pensiunnya dari tahun lalu, ketika dia menggantikan roster OG yang baru dan membantu mereka mengklaim ESL One Stockholm Major.

Film dokumenter lengkap OG Semar Jitu yang dibuat dalam kemitraan dengan Red Bull dapat ditonton di bawah ini.

Senin, 20 Maret 2023

33 Dari Tundra Esports Meledek Rekan Timnya dalam Wawancara DPC Pasca Pertandingan

Highlight

Rekor Tundra Esports memburuk di Dota Pro Circuit (DPC) 2023 Tour 1, karena tim tampil buruk di liga dan Major.

Pada wawancara pemenang pasca-pertandingan baru-baru ini, offlaner Neta "33" Shapira dengan sinis menyatakan bahwa itu selalu menjadi masalah timnya dan bahwa dia tidak pernah kesulitan dengan apa pun ketika ditanya tentang penurunan performa musim lalu.

Tundra Esports sejauh ini menjanjikan di DPC 2023 Tour 2 dengan memenangkan dua seri berturut-turut. Seri tim berikutnya adalah melawan Entitas pada 20 Maret.

Tundra Esports mendominasi The International 11 (TI11), mencatatkan kemenangan tanpa usaha di acara tersebut. Meski demikian, performa tim ini merosot sejak merebut gelar, seperti banyak pemenang TI sebelumnya. Tundra dengan tipis memenangkan slot Perkasajitu Lima Major di Dota Pro Circuit (DPC) 2023 Tour 1 setelah finis keempat sebelum tampil mengecewakan di acara tersebut karena menempati posisi ke-9-12.

Sekarang Tour 2 telah dimulai, tim sekali lagi menunjukkan janji yang baik dengan kemenangan 2-0 berturut-turut. Ditanya tentang apa yang salah di Tour 1 selama wawancara pemenang pasca-pertandingan baru-baru ini, offlaner Neta "33" Shapira dengan sinis mengatakan itu selalu menjadi masalah timnya dan bahwa dia tidak pernah kesulitan dengan apa pun.

Baca Juga : 23savage Kehilangan Lebih Dari 3.000 MMR Setelah Kalibrasi Ulang

33 Tundra Esports dengan main-main melakukan pukulan keras pada rekan satu tim untuk penurunan performa di DPC 2023 Tour 1

Itu adalah kemenangan sederhana bagi Tundra saat mengalahkan Nigma Galaxy 2-0 di seri keduanya di DPC WEU 2023 Tour 2: Divisi I. Di kedua game tersebut, 33 bermain di Doom khasnya dan bertani baik creep maupun hero tanpa ampun.

Ketika 33 ditanya mengapa Doom, pahlawan yang telah lama dianggap sebagai salah satu yang terbaik, tidak memenangkan pertandingan untuk Tundra dalam hasil musim lalu, 33 dengan bercanda mengalihkan tanggung jawab pada rekan satu timnya.

“Saya tidak berpikir ada yang benar-benar berubah. Saya pikir tim saya hanya noobs. Mereka tidak menang jadi saya tidak bisa bertahan… tim selalu menjadi masalah. Saya bermain dengan sempurna seperti biasa, ”katanya dengan sedikit senyum di wajahnya.

Beberapa bulan setelah kehilangan motivasi dengan performa keseluruhannya di musim pertama, Tundra ingin kembali ke jalurnya dengan pergerakan peta dan performa jalur khasnya musim ini. Tidak banyak istirahat tahun ini, tetapi para pemain Tundra dapat bersantai dan mengatur ulang, 33 juga mengatakan dalam sebuah wawancara.

Melanjutkan ejekan rekan setimnya, dia memilih Oliver "skiter" Lepko dan menyindir bahwa dengan hanya dua orang yang saat ini berada di bootcamp, percakapan tidak terlalu berisik dan suasananya tenang.

“Semuanya terasa baik. Kami bahagia. Beberapa orang mendapat cuti untuk bersantai dan mengatur ulang sedikit. Saya di sini di bootcamp dengan Sneyking tetapi jauh lebih santai ketika hanya dua orang. Anda tidak memiliki percakapan yang berisik terus-menerus dan orang-orang berteriak dan berteriak. Kami hanya senang. Kami bersantai, bermain, dan mudah-mudahan, segalanya akan berjalan baik bagi kami musim ini.”

WEU telah terbukti menjadi wilayah paling kompetitif tahun ini, dan akan menarik untuk melihat apakah Tundra dapat merebut kembali tempat di dua posisi teratas. Seri tim berikutnya di kembarjitu DPC WEU 2023 Tour 2: Divisi I akan melawan Entitas pada 20 Maret.

23savage Kehilangan Lebih Dari 3.000 MMR Setelah Kalibrasi Ulang

Highlight

Meskipun memenangkan sembilan dari 12 game kalibrasi ulang, carry Talon Esports Nuengnara "23savage" Teeramahanon mengalami penurunan MMR lebih dari 3.000 poin, dari 12.500 menjadi 9.030.

Sementara ia menempati posisi teratas di Papan Peringkat MMR SEA, ia merosot ke posisi 200 sebagai konsekuensi dari kalibrasi ulang.

23savage menjadi pemain pertama yang mencapai 13.000 MMR beberapa bulan lalu.

Matchmaking Rating (MMR) adalah sesuatu yang benar-benar dipuja oleh pemain Semarjitu Dota 2 dan mengkalibrasi ulangnya bisa seperti bermain dengan pedang bermata dua: mungkin tiket ke atas, tetapi juga bisa membawa pemain langsung ke bawah. Itu yang terakhir untuk carry Talon Esports Nuengnara "23savage" Teeramahanon, yang sebelumnya memecahkan rekor MMR. Dia mengalami pengurangan mengejutkan lebih dari 3.000 MMR setelah kalibrasi ulang. Meski memenangkan sembilan dari 12 pertandingan peringkat selama periode kalibrasi ulang, MMR 23savage turun dari 12.500 menjadi 9.030, seperti yang diungkapkannya di media sosial.

Baca Juga : Chu kembali aktif bermain di OG

23savage mengamati penurunan MMR yang mengejutkan setelah kalibrasi ulang

Menurut tangkapan layar klien Dota 2 yang diposting di media sosial oleh 23savage, MMR pemain turun menjadi 9.030 dan peringkat 200 Immortal. Di satu postingan, dia menertawakan hasilnya, tetapi di postingan lain, dia tampak sangat marah. Belakangan, pada siaran Twitch baru-baru ini, dia menyatakan bahwa dia akan melakukan perjalanan panjang kembali ke puncak bersama para penggemarnya.

Diperkirakan akan ada sedikit penurunan, mengingat terbatasnya jumlah pemain di kisaran 12.500 tempat 23savage awalnya berada, tetapi penurunan tersebut lebih dari yang diperkirakan, dan itu juga setelah pemain memenangkan sembilan dari 12 game peringkat. Ada kemungkinan bahwa hanya sepuluh dari 12 game yang diperhitungkan dalam proses kalibrasi ulang karena diketahui berlangsung lebih dari 10 game).

Setelah menempati posisi tertinggi di Semar Jitu Papan Peringkat MMR Asia Tenggara (SEA) untuk waktu yang lama, penurunan pemain carry muda saat ini merupakan kemunduran yang signifikan. Dia telah berhati-hati untuk mempertahankan statistik MMR-nya sepanjang karirnya karena dia adalah pemain kedua dalam sejarah yang mencapai 11.000 MMR, dan yang pertama mendapatkan 12.000 dan 13.000 MMR.

Baca Juga : Talon Sapu Balik Blacklist Internasional di Pertandingan Kunci DPC

Pada saat penulisan, 23savage berada di peringkat 194 di MMR SEA Leaderboards.

Ini bukan pertama kalinya pemain Dota 2 profesional melihat penurunan MMR yang serupa. Sementara MMR 23savage anjlok sekitar 3.000 poin, bintang veteran Dota 2 China He "Inflame" Yongzheng menghadapi kesalahan di mana ia beralih dari Immortal ke Herald I. MMR menurun dari 9.000 menjadi 10. Bug diperbaiki segera setelah itu tetapi profil Inflame terus berlanjut untuk menunjukkan bahwa dia memiliki medali Herald.

23savage, yang bermain untuk Talon Esports, ingin tetap fokus di Dota Pro Circuit (DPC) Tour 3: Division 1. Skuad dalam performa yang fantastis akhir-akhir ini, finis ketiga di Lima Major dengan dua kemenangan pembuka. Itu juga memiliki awal yang kuat untuk Tur 3. Seri Talon berikutnya akan melawan Polaris Esports pada 20 Maret.

Minggu, 19 Maret 2023

Chu kembali aktif bermain di OG

 

OG mengumumkan sedikit penyesuaian menjelang Dota Pro Circuit Spring Tour 2023.

Tidak ada yang meninggalkan organisasi atau tim untuk tur berikutnya di Semar Jitu OG. Sebaliknya, Mikhail "Misha" Agatov akan mengundurkan diri dari permainan aktif dan akan bertukar peran dengan pelatih Evgenii "Chu" Makarov.

Saya banyak memikirkannya, dan tidak bisa mengabaikan saat-saat ketika saya melatih sebelumnya. Saya sangat menikmatinya dan saya merasa semua pengetahuan Dota saya digunakan 100%.

Yang paling penting bagi saya adalah OG. Saya merasa kami akan jauh lebih kuat jika saya dapat membantu menyusun proses latihan, berbicara tentang cara meningkatkan permainan, membantu tim dan mengurus draf, dll - Misha

Dalam pernyataan resmi yang dirilis OG, Misha juga menyebutkan bahwa dia merasa tidak bisa mentransfer semua pengetahuan game-nya ke dalam permainan pribadi atau in-game call selama menjadi kapten tim.

 OG 2023 Spring Tour roster 

  • Artem “Yuragi” Golubiev
  • Bozhidar “bzm” Bogdanov
  • Dmitry “DM” Dorokhin
  • Tommy “Taiga” Le
  • Evgeniy “Chuvash” Makarov
  • coach: Mikhail “Misha” Agatov

Tugas Misha dengan OG dimulai dari kursi kepelatihan ketika dia bergabung dengan tim sebelum The International 2021 dan melakukan debutnya di TI. Menyusul hasil 8 besar di Bukares, tim menyaksikan perombakan besar-besaran dan Misha menyusun daftar saat ini.

Baca Juga : Talon Sapu Balik Blacklist Internasional di Pertandingan Kunci DPC

Tahun lalu, setelah invasi Rusia ke Ukraina, Misha menghadapi banyak masalah visa dan paspor dan tidak dapat menghadiri sebagian besar turnamen LAN sebelum TI11. Di dua pertandingan itu, Chu berdiri untuknya dan membantu tim mencapai finis 6 besar GAMERS GALAXY: Invitational Series Dubai 2022 dan mengklaim gelar juara di ESL One Malaysia 2022, acara LAN terakhir sebelum TI11.

Misha juga absen di ESL One Stockholm 2022 Major di mana OG membawa pulang trofi dengan Sébastien "Ceb" Debs berdiri. Sepanjang Major dan bahkan setelah mengklaim gelar, Ceb vokal tentang bantuan luar biasa yang didapat tim dari rumah. Misha dan Chu, yang bekerja sama dalam kapasitas kepelatihan dan melakukan segalanya dari jarak jauh agar tim siap menghadapi setiap lawan di Stockholm.

Roster OG Mahajitu yang direstrukturisasi akan memasuki pertempuran liga regional Eropa Barat untuk mendapatkan tempat di ESL One Berlin Major minggu depan, pada tanggal 13 Maret. Di tur sebelumnya, tim gagal mendapatkan tiket besar setelah kalah dalam pertarungan tiebreak dengan Tundra Esports dan Entity.

Jadwal Tur Musim Semi

  • Open Qualifiers: March 13-15, 2023
  • Closed Qualifiers: March 16-22, 2023
  • Division 1 Regional League Tournament: March 13 - April 2, 2023
  • Division 2 Regional League Tournament: April 3-23, 2023
  • ESL One Berlin Major: April 26 - May 7, 2023

Talon Sapu Balik Blacklist Internasional di Pertandingan Kunci DPC

 

Highlight

Talon Esports memastikan kemenangan 2-1 atas Blacklist International di Tour 2 SEA Dota 2 Pro Circuit (DPC) 2023.

Tim saat ini berada di posisi pertama di papan peringkat SEA bersama dengan Army Geniuses, Team SMG, dan Execration.

Di seri tersebut, Talon Esports bangkit kembali setelah kalah di game pertama, mendominasi game kedua, dan mengamankan kemenangan krusial di game terakhir untuk naik ke puncak klasemen.

Talon Esports mengamankan kemenangan 2-1 atas Blacklist International di Tour 2 SEA Dota 2 Pro Circuit (DPC) 2023 untuk menuju puncak klasemen. Talon Esports Kembarjitu memulai seri dengan susah payah setelah kekalahan mengejutkan di Game 1. Namun, mereka menunjukkan ketangguhan yang luar biasa dalam menghadapi tantangan Blacklist, bangkit kembali di game kedua dan ketiga untuk meraih kemenangan yang diperjuangkan dengan susah payah.

Talon Esports saat ini bertengger di puncak papan peringkat SEA bersama Army Geniuses, Team SMG, dan Execration yang juga memiliki dua seri kemenangan melawan nama mereka. Organisasi Thailand terlihat dalam kondisi yang baik dan kemungkinan besar akan mencapai ESL One Berlin Major 2023.

Baca Juga : Owl Peraih Emas SEA Games Dipromosikan ke Blacklist MPL PH Season 11 Lineup

Talon Esports vs Blacklist International: Rekap, Sorotan

Blacklist International memulai pertandingan dengan keras, merebut game pertama dengan meyakinkan. Terrorblade tanda tangan Marc "Raven" Fausto membuat badai di seluruh peta, sementara Viper Karl "Karl" Baldovino memberikan dukungan yang sangat baik dengan mendominasi dan menindas barisan Talon untuk mengamankan kemenangan bagi tim mereka.

Talon Esports, bagaimanapun, tidak akan menyerah tanpa perlawanan. Di game kedua, mereka berhasil bangkit kembali dengan gaya, mengalahkan lawan mereka dengan Morphling yang tidak terbantahkan dari Nuengnara "23savage" Teeramahanon yang terbukti terlalu sulit untuk ditangani oleh Blacklist International, dan mereka kalah dalam pertandingan yang sulit.

Game terakhir menampilkan Talon Esports mengambil kendali sekali lagi, dengan Chaos Knight dari 23savage memimpin serangan. Terlepas dari upaya terbaik Blacklist, Talon Esports mengungguli mereka di setiap aspek permainan. Mereka mengamankan kemenangan penting dan pindah ke puncak klasemen.

Dalam wawancara pasca-pertandingan, 23savage menyatakan bahwa kekalahan Game 1 adalah karena draf yang ekstrim dan bahwa tim memprioritaskan eksperimen dan pembelajaran melalui seri tersebut. Tim mencoba kombo Leshrac-IO pada Rafli "Mikoto" Rahman dan Chan "Oli" Chon Kie dan tampaknya meniru strategi kemenangan Rajangamen Utama Gaimin Gladiator di seri ini.

Talon Esports selanjutnya akan menghadapi Polaris Esports sementara Blacklist International akan berusaha untuk berkumpul kembali dan memfokuskan kembali ketika mereka menghadapi lineup Army Geniuses yang berkembang pesat di pertandingan minggu depan.

Sabtu, 18 Maret 2023

Owl Peraih Emas SEA Games Dipromosikan ke Blacklist MPL PH Season 11 Lineup

 

Highlight

Blacklist Academy Gold Laner Owl dipromosikan ke daftar MPL Blacklist International.

Pemain pengganti Blacklist International Archer akan dikirim ke daftar MDL.

Super Red mengisyaratkan kemungkinan perpindahan tim dari tim MPL ke tim MDL.

Blacklist International Mahajitu ingin melakukan perubahan pada roster Mobile Legends: Bang Bang (MLBB) Professional League Philippines (MPL PH) Season 11 menyusul kinerjanya yang di bawah standar di minggu-minggu sebelumnya. Skuad ingin mempromosikan salah satu pemain liga pengembangannya Lee "Owl" Gonzales.

Sebagai gantinya, Archer "Archer" Perez akan dikirim ke tim Mobile Legends Development League (MDL), Blacklist Academy. Salah satu pemain amatir Blacklist International yang menonjol, John Redick "Super Red" Bordeos juga mengisyaratkan bahwa ia mungkin akan dikirim ke daftar pengembangan juga. Namun, Blacklist International belum mengonfirmasi pergantian tim Gold Laner.

Baca Juga: ESPORTS OhMyV33nus melampaui Yellyhaze untuk pemimpin sepanjang masa

Owl dipromosikan ke daftar MPL Blacklist International

Owl dikenal luas karena penampilannya di bawah jajaran SIBOL Blacklist International di acara MLBB Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-31 di mana ia memenangkan Medali Emas.

Melalui postingan Facebook MPL Filipina, sepertinya Owl akan segera membawa bakatnya ke liga pro. Sebagai gantinya, Gold Laner Archer pengganti Blacklist International akan menuju ke liga pengembangan.

Menyusul pengumuman pembaruan roster, salah satu bintang Blacklist International Gold Laners Super Red mengisyaratkan kemungkinan pergantian tim. Melalui postingan Twitter, sang pemain menyebutkan bahwa pertandingan melawan TNC Pro Team mungkin merupakan pertandingan terakhirnya di liga pro.

“Terima kasih atas semua dukungan Anda sejak saya bergabung dengan MPL. Bagi para bash saya, tidak apa-apa jika Anda menampar saya, asal jangan sertakan anggota tim lainnya. Saya akan melakukan yang terbaik besok melawan TNC, ini akan menjadi pertandingan terakhir saya, terima kasih semuanya!!!” tulis orang amatir Blacklist International yang menonjol.”


Pergeseran timnya belum dikonfirmasi oleh organisasi esports. Fans harus tetap memperhatikan apakah Super Red akan bergabung dengan Blacklist Academy atau apakah dia akan mengambil peran cadangan di bawah Rajangamen Blacklist International.

Akan menarik untuk melihat apakah penambahan Owl ke skuad MPL membantu Codebreakers mendapatkan momentum di pertandingan mendatang di musim reguler MPL PH Musim 11.

Jumat, 17 Maret 2023

Realitas Keras Menjadi Pemain Pro Dota 2: Gorgc Berbagi Wawasan

 


Dalam beberapa tahun terakhir, Dota 2 telah berkembang menjadi salah satu judul esports paling menguntungkan di dunia, dengan pemain profesional menghasilkan jutaan dolar dalam bentuk uang hadiah, sponsor, dan penawaran barang dagangan. Namun, di balik gemerlap dan glamornya esports Dota 2, ada banyak tantangan yang dihadapi para pro player sebelum menemukan kesuksesan tersebut.

Streamer Dota 2 populer Janne "Gorgc" Stefanovski baru-baru ini merinci tantangan yang harus dihadapi pemain pro untuk menjadi pemain papan atas.

Gorgc mengatakan bahwa calon profesional Dota 2 harus melakukan 12 hingga 16 jam Dota setiap hari

Dalam streaming langsung baru-baru ini, Gorgc menjelaskan tantangan yang harus diatasi pemain pro untuk berhasil di Dota 2. “Menjadi pro di Dota, menjadi pro top di Dota, itu sangat sulit,” katanya. “Anda harus siap untuk berkomitmen seperti 12 hingga 16 jam Dota setiap hari sepanjang masa muda Anda pada dasarnya untuk mencapai titik di mana Anda diundang ke tim yang cukup bagus.”

Dia kemudian menunjukkan bahwa itu pun mungkin tidak cukup baik. “Anda harus mencapai titik di mana Anda memiliki pemain pro di pub dan mereka memperhatikan Anda seperti 'sialan orang ini baik, mungkin saya harus menambahkannya ke daftar teman saya,' dan Anda harus sering mengalahkan mereka. kali sebelum ego mereka cukup kecil untuk menambahkan Anda ke daftar teman mereka, ”katanya.

Baca Juga : Nephh Menjelaskan Mengapa Ia Meninggalkan X10 Esports dan Bergabung dengan Bleed Esports

Terlepas dari tantangan ini, daya pikat esports Dota 2 tetap kuat bagi banyak calon pemain Dota 2. Dengan potensi ketenaran, keberuntungan, dan karier melakukan sesuatu yang mereka sukai, calon pemain akan tetap termotivasi untuk memberikan yang terbaik dan mencapai puncak.

Sementara Dota 2 terus tumbuh dan berkembang, akan menarik untuk melihat bagaimana pemain beradaptasi dengan tantangan ini dan apa yang akan dilakukan Valve untuk mendorong dan mendukung para pemain muda ini bersaing untuk mendapatkan posisi teratas dalam kancah esports.

Nephh Menjelaskan Mengapa Ia Meninggalkan X10 Esports dan Bergabung dengan Bleed Esports

 

Highlight

Dalam perbincangan dengan RTP Gaming, Nephh menjelaskan alasannya keluar dari X10 Esports untuk bergabung dengan Bleed Esports.

Untuk memberi ruang bagi Nephh dalam permainan lima, JayH harus mundur dan pindah ke daftar tidak aktif.

Nephh memuji manajemen dan pemilik X10 Esports dan berterima kasih kepada mereka karena telah mendukung keputusannya untuk beralih ke Bleed Esports.

Organisasi esports Singapura, Bleed Esports, tidak menyia-nyiakan waktu untuk memperkuat roster Valorant-nya untuk Semarjitu Valorant Champions League (VCL) 2023: Malaysia and Singapore Split 2 yang akan datang, yang dijadwalkan berlangsung dari 28 Maret hingga 3 Juni.

Organisasi tersebut telah merekrut talenta muda Singapura, Marcus "Nephh" Tan, membawanya dari X10 Esports menggantikan Wong "JayH" Jia Heng, yang telah dikeluarkan dari lineup aktif tim karena komitmen sekolah dan belajar.

Dalam perbincangan dengan AFK Gaming, Nephh menjelaskan alasan di balik kepergiannya dari X10 Esports yang ia ikuti di VCL 2023: Malaysia dan Singapura Split 1.

Nephh menjelaskan alasan di balik kepergiannya dari X10 Esports ke Bleed Esports

Bleed Esports adalah pemenang Malaysia & Singapura Split 1, melaju ke Split 2 dengan tujuan untuk mencapai Valorant Champions Tour (VCT) 2023: Pacific Ascension. Dengan JayH tidak dapat sepenuhnya fokus pada pelatihan karena kewajiban sekolahnya, organisasi memutuskan untuk mencadangkannya, malah mengontrak Nephh sebagai pemain kelima dan terakhirnya.

Pemain berusia 19 tahun itu melakukannya dengan baik di X10 Esports, yang juga berhasil lolos ke Split 2, tetapi ketika tawaran itu datang, Nephh tidak membuang waktu untuk menerimanya.

Dalam sebuah pernyataan eksklusif, Nephh berkata, "Alasan utama keputusan saya untuk bergabung dengan Bleed Esports adalah karena saya percaya bahwa ada peluang lebih tinggi bagi saya untuk lolos ke Ascension bersama mereka daripada X10 Esports."

Ini mungkin tampak blak-blakan, tetapi talenta muda itu kemudian menjelaskan bahwa X10 adalah tim 'paruh waktu' sedangkan Bleed berkompetisi dalam permainan 'penuh waktu'. Dengan Nephh lulus dari sekolah, dia sekarang memiliki kebebasan untuk mendedikasikan seluruh waktunya untuk Valorant.

“Menurut saya, roster Bleed juga lebih kuat dari lineup X10 yang saya mainkan. Meski ada pemain bagus di tim itu juga,” tambah Nephh.

Semua dikatakan dan dilakukan, Nephh tidak memiliki niat buruk terhadap mantan organisasinya dan menghargai manajemen dan pemilik tim, Chow "h3nsem" Weng Fai - CEO X10 Esports.

"Sama sekali tidak membenci X10, manajemen dan pemiliknya sangat baik kepada kami semua dan saya berterima kasih kepada mereka karena telah mendukung keputusan saya untuk beralih ke Bleed," kata Nephh.

Barisan Bleed Esports yang sedikit berbeda terlihat kuat seperti sebelumnya dan akan menarik untuk melihat bagaimana performa mereka di Kuda Jitu VCL 2023: Malaysia dan Singapura Split 2 dan seterusnya, jika mereka berhasil lolos.

Selasa, 14 Maret 2023

ESPORTSOOhMyV33nus melampaui Yellyhaze untuk pemimpin sepanjang masa

 

Blacklist International Johnmar “OhMyV33NUS” Villaluna membuat sejarah akhir pekan lalu dengan melompati Jeniel “YellyHaze” Bata-anon dari Nexplay Evos dalam assist terbanyak sepanjang masa, dalam perayaan ganda untuk tim setelah menyapu Smart Omega di Minggu ke-2 MPL Filipina Musim 11.

Villaluna, atau “Sang Ratu” begitu ia disapa, kini telah mengumpulkan 2.266 assist yang mengesankan dalam kariernya, yang dimulai pada Musim 4 bersama Onic Filipina. Pencapaian ini merupakan bukti konsistensi dan dedikasinya pada permainan, setelah melewatkan Musim 9 untuk beristirahat dan mempersiapkan Kejuaraan Dunia M4, namun tidak ketinggalan di Musim 10, di mana dia memimpin timnya ke kejuaraan MPL lainnya, menjadi salah satunya. pemain pemenang dalam sejarah MPL PH dengan tiga gelar di bawah ikat pinggangnya.

“Syempre nakakaproud and super happy kasi para maachieve mo yung ganung achievement kelangan mo talagang tumagal sa liga. Para sakin ayan yung pinakamahirap maachieve ngayon sa esports terutama sa ML kasi maladalang ang players na sobrang tumatagal,” berbagi kapten Blacklist.

Kecakapan menembak Villaluna Semarjitu sangat penting untuk kesuksesan timnya saat Musim 11 berlangsung, karena mereka bertujuan untuk membalas kekalahan Kejuaraan Dunia M4 mereka dari Echo dan mengamankan kejuaraan MPL PH berturut-turut untuk kemungkinan rekor gelar keempat dengan rekan setim lama Danerie " Bijaksana” Del Rosario.

“The Queen” bangga dengan pencapaiannya karena menyoroti pentingnya konsistensi dalam industri esports, khususnya di Mobile Legends. Dia berharap dapat menginspirasi pemain lain untuk mencapai umur panjang dalam karir mereka, karena ini adalah kunci untuk mencapai tonggak penting dalam kancah esports.

“Ibig sabihin lang nun (rekor pagkuha ng assist) tumagal ako. Konsisten. Konsistensi. Musim Kasi yan ang pinakagoal ngayong,” ujarnya.

Saat MPL Filipina Musim 11 berlanjut, Villaluna dan Blacklist International pasti akan membuat para penggemar tetap tenang saat mereka berusaha untuk menambahkan trofi lain ke koleksi mereka yang mengesankan. Pencapaian bersejarah Ratu pasti akan memotivasi rekan satu timnya dan mengingatkan mereka akan pentingnya kerja keras dan dedikasi pada permainan.


Senin, 13 Maret 2023

EternalEnvy lakukan pelarian hebat dan Team Secret lengkapi roster Dota 2


EternalEnvy hampir melakukan pelarian hebat dalam permainan Dota 2 yang menegangkan

Jacky “EternaLEnVy” Mao, pemain Dota 2 legendaris yang dikenal karena strateginya yang berisiko tinggi dengan imbalan rendah, pensiun dari kancah Dota 2 yang kompetitif pada tahun 2022. Namun belakangan ini, dia memperlakukan penggemar dengan rahasia seninya di Twitch.

EternalEnvy (EE) menemukan dirinya dalam posisi yang sulit selama pertandingan peringkat baru-baru ini, situasi di mana peluangnya untuk bertahan hidup terlihat sekitar 50-50 — atau fiftEE-fiftEE, seperti yang dikatakan penggemar Dota 2. Setelah mengalahkan lawan-lawannya dan mengira dia telah mengamankan keselamatannya, EE menemukan bahwa takdir memiliki rencana lain.

Di tengah laning stage yang relatif damai, Morphling EE tiba-tiba ditusuk oleh musuh Semar Jitu77 Magnus setelah Tiny Toss. EE langsung memulai Attribute Shifting to Strength untuk meningkatkan HP-nya.

Dengan tambahan tankiness, EE menahan beberapa pukulan dari lawan-lawannya sebelum dia mulai keluar dari barisan pohon dengan beberapa pukulan di antaranya. Segera setelah EE sampai di bawah menaranya dan percaya bahwa dia berhasil selamat, dia memulai Pergeseran Atribut ke Agility, sehingga dia dapat meregenerasi total kumpulan HP-nya lebih cepat.

Meskipun sepertinya EE telah berhasil keluar dari masalah, Lemparan Pohon liar muncul dari kabut saat Tiny musuh memutuskan untuk menembak kemuliaan. Upaya mengirim Morphling EE kembali ke pangkalan berhasil karena Pohon menghantam mantan pemenang Major dengan sempurna.

Terkejut dengan apa yang baru saja mereka saksikan saat streaming, obrolan diisi dengan KEKW dan tawa sementara EE tetap berada di zona tersebut, berteleportasi kembali ke jalurnya dengan fokus penuh.

Team Secret melengkapi roster Dota 2 dengan dua timer pertama WEU

Setelah terdegradasi dari divisi pertama Sirkuit Dota Pro, Team Secret telah melakukan perombakan besar-besaran pada rosternya. Selama sepekan terakhir, tim telah berpisah dengan para pemain veterannya dan mendatangkan dua wajah baru: Armel “Armel” Tabios dan Daniyal “yamich” Lazebnyy, yang akan berlaga di kawasan Eropa Barat untuk pertama kalinya.

Kedua pemain tersebut menjalani musim yang agak mengecewakan, karena Armel adalah bagian dari daftar Fnatic terakhir yang terdegradasi ke divisi dua bersama Secret.

Yamich, sebaliknya, menjalani gap tour sejak hengkang dari Rajangamen Virtus.pro sebelum musim DPC 2023 dimulai pada Desember 2022.

Sementara Armel dan yamich telah terlibat dengan kompetisi Dota 2 tingkat tertinggi selama beberapa tahun terakhir, keadaan mendorong mereka menjauh dari aksi divisi satu, membuat tawaran Secret lebih menarik. Mempertimbangkan Secret menempati posisi kedua di The International 2022, kejatuhan tim mungkin hanya berumur pendek.

Penandatanganan dengan sebuah organisasi dengan tujuan untuk kembali ke divisi satu secepat mungkin dapat menjadi langkah yang menghidupkan kembali karir kedua pemain, sementara Secret akan mencari keuntungan dari energi yang dibawa oleh kedua pemain muda ini ke meja.

Perpindahan roster ini juga datang dengan pergantian peran secara rahasia, saat Miroslav “BOOM” Bičan pindah ke offlane untuk memberi ruang bagi Armel. Mantan pemain tengah itu terlihat sedang berlatih hero offlane di pertandingan peringkat, sebuah petunjuk awal yang mengingatkan para penggemar sebelum pindah.

Minggu, 12 Maret 2023

EHOME Mengklaim Telah Menjual Slot DPC-nya Ke Perusahaan Lain Sebelum Larangan

 


Highlight

Akun Weibo resmi EHOME merilis pernyataan yang menjelaskan sisi situasi mereka mengenai pemainnya yang dilarang dari DPC oleh Valve dan Perfect World

Dikatakan bahwa LGD Gaming dan Daofeng Technology menjual Slot DPC-nya untuk musim 2022-2023 ke perusahaan ketiga yang ingin mengubah namanya menjadi Unity Gaming.

Perfect World diduga menolak permintaan EHOME untuk memutuskan tautan namanya dengan slot DPC Unity Gaming yang baru diakuisisi.

EHOME mengklaim tidak lagi mengendalikan tim ketika pemainnya dilarang dari Semarjitu Dota 2 Pro Circuit (DPC). Melalui postingan khusus pengikut di akun Weibo resminya, organisasi Dota 2 China tersebut menyatakan mengalami masalah operasional dan telah menandatangani perjanjian tiga pihak dengan LGD Gaming dan Daofeng Technology.

Berdasarkan perjanjian ini, LGD dan Daofeng Technology akan mengoperasikan tim EHOME Dota 2. Akhirnya, klub mengklaim bahwa LGD dan Daofeng menjual slot EHOME di Sirkuit Dota Pro China 2023: Divisi I ke perusahaan lain.

Perfect World Diduga Menolak Permintaan EHOME untuk Memutus Tautan Tim Dengan Slot DPC-nya

EHOME menyatakan bahwa setelah The International 2022 (TI11), operasinya terus memburuk karena pandemi, antara lain, yang menyebabkan berakhirnya perjanjian tiga pihak dengan LGD Gaming dan Daofeng Technology. Mencari mitra lain terbukti tidak membuahkan hasil dan karenanya, EHOME memutuskan untuk menutup operasi Dota 2-nya.

Namun, dua mitra lainnya diduga menjual slot DPC 2023 tim tersebut ke perusahaan lain, yang berganti nama menjadi Unity Gaming. Melakukan hal ini mengakibatkan penggantian nama kosmetik dalam game yang terkait dengan EHOME, yang merugikan kepentingan pemain Dota 2 yang memiliki item tersebut.

Permintaan EHOME ke Perfect World untuk melepaskan slot DPC dan ID tim dalam game diduga ditolak, dan akibatnya, Unity Gaming sekali lagi dikembalikan ke nama EHOME. Kemudian pada 9 Maret 2023, Valve dan Perfect World mengungkapkan bahwa lima pemain EHOME termasuk di antara 46 pemain Dota 2 Tiongkok yang telah dilarang dari DPC. Selain itu, organisasi itu sendiri telah dihapus dari DPC.

“Di awal tahun 2015, EHOME menyelesaikan restrukturisasi dengan tim LV sebagai basis, dan meluncurkan kembali EHOME eSports Club untuk bertarung di DOTA2. Setelah restrukturisasi, EHOME berturut-turut memenangkan Piala Pfeiffer, Shanghai Terbuka, MDL, Bucharest Minor, dan finis kelima di TI5, TI6, dll. Pada tahun 2020, EHOME mengalami masalah operasional, dan sulit untuk mempertahankan organisasi. Karena itu, EHOME menandatangani kontrak kerjasama tiga arah dengan LGD eSports Club dan Daofeng Technology, dengan LGD dan Daofeng Technology mengoperasikan divisi EHOME DOTA2 sebagai agen. Selama ini, EHOME memenangkan beberapa turnamen domestik, dan kami ingin berterima kasih kepada LGD dan Daofeng Technology atas pencapaian EHOME.

Setelah TI11 pada tahun 2022, operasi klub terus memburuk karena wabah dan alasan terkait lainnya, yang menyebabkan berakhirnya kerja sama tiga arah. Setelah pencarian sia-sia untuk mitra baru yang cocok, klub EHOME memutuskan untuk mundur dari proyek DOTA2, tetapi mitra LGD dan Daofeng Technology menjual kembali slot China League S EHOME ke musim baru ke perusahaan pihak ketiga, tetapi penempatan DPC slot dan sistem tim dalam game (ID tim EHOME: 4) ditautkan. Perusahaan pihak ketiga mengubah nama tim menjadi Unity Gaming setelah mendapatkan slot DPC, sehingga aksesori yang terkait dengan EHOME dalam game juga diganti namanya, merugikan kepentingan pemain DOTA2 pada umumnya dan penggemar EHOME yang mengoleksi aksesori virtual EHOME pada khususnya . Setelah permintaan kami untuk secara aktif berkomunikasi dengan Perfect World untuk memisahkan tempat DPC dan ID tim ditolak, kami harus membuat konsesi untuk melindungi aksesori virtual pemain DOTA2 dan membiarkan tim baru terus menggunakan nama EHOME untuk berpartisipasi di 2022-2023 Musim DPC, dan tim baru berubah kembali menjadi EHOME setelah berganti nama menjadi Unity Gaming.

Hari ini, Perfect World merilis pengumuman bahwa lima pemain EHOME telah dilarang untuk musim ini mulai dari satu tahun hingga seumur hidup, dan EHOME telah dikeluarkan dari DPC China League. Kami menyesal bahwa klub veteran yang pernah membawa kehormatan ke DOTA Cina berakhir dalam situasi ini, dan kami menyalahkan diri kami sendiri karena tidak lebih agresif dalam memperjuangkan penjualan kembali tempat tim sehingga EHOME dapat memiliki akhir yang layak. Pada saat yang sama, kami sepenuhnya menghormati pengumuman penalti Perfect World dan Valve dan menerima hukumannya, dan juga berterima kasih kepada Perfect World dan mayoritas blogger dan pemain DOTA2 atas kontribusi mereka untuk memurnikan lingkungan DOTA.

Matahari terbenam tidak terbatas, mendekati senja. Last but not least, banyak terima kasih kepada para penggemar yang selalu mendukung klub mahajitu EHOME sejak lama, tidak peduli di palung atau di puncak. Tidak ada perjamuan di bawah langit. Mulai hari ini, kami akan keluar dari panggung DOTA2, semoga lingkungan kompetitif DOTA2 menjadi lebih baik dan lebih baik, dan DOTA Tiongkok akan menjadi juara TI lagi!”

Perbaikan terbaru Diablo 4 ini mungkin memerlukan lebih banyak keriuhan, karena ini bagus

Diablo 4 sedang sedikit tenang saat ini. Musim pertama game ini hampir berakhir, dan Blizzard hampir selesai merilis patch-patch besar hingg...