Jumat, 17 Maret 2023

Nephh Menjelaskan Mengapa Ia Meninggalkan X10 Esports dan Bergabung dengan Bleed Esports

 

Highlight

Dalam perbincangan dengan RTP Gaming, Nephh menjelaskan alasannya keluar dari X10 Esports untuk bergabung dengan Bleed Esports.

Untuk memberi ruang bagi Nephh dalam permainan lima, JayH harus mundur dan pindah ke daftar tidak aktif.

Nephh memuji manajemen dan pemilik X10 Esports dan berterima kasih kepada mereka karena telah mendukung keputusannya untuk beralih ke Bleed Esports.

Organisasi esports Singapura, Bleed Esports, tidak menyia-nyiakan waktu untuk memperkuat roster Valorant-nya untuk Semarjitu Valorant Champions League (VCL) 2023: Malaysia and Singapore Split 2 yang akan datang, yang dijadwalkan berlangsung dari 28 Maret hingga 3 Juni.

Organisasi tersebut telah merekrut talenta muda Singapura, Marcus "Nephh" Tan, membawanya dari X10 Esports menggantikan Wong "JayH" Jia Heng, yang telah dikeluarkan dari lineup aktif tim karena komitmen sekolah dan belajar.

Dalam perbincangan dengan AFK Gaming, Nephh menjelaskan alasan di balik kepergiannya dari X10 Esports yang ia ikuti di VCL 2023: Malaysia dan Singapura Split 1.

Nephh menjelaskan alasan di balik kepergiannya dari X10 Esports ke Bleed Esports

Bleed Esports adalah pemenang Malaysia & Singapura Split 1, melaju ke Split 2 dengan tujuan untuk mencapai Valorant Champions Tour (VCT) 2023: Pacific Ascension. Dengan JayH tidak dapat sepenuhnya fokus pada pelatihan karena kewajiban sekolahnya, organisasi memutuskan untuk mencadangkannya, malah mengontrak Nephh sebagai pemain kelima dan terakhirnya.

Pemain berusia 19 tahun itu melakukannya dengan baik di X10 Esports, yang juga berhasil lolos ke Split 2, tetapi ketika tawaran itu datang, Nephh tidak membuang waktu untuk menerimanya.

Dalam sebuah pernyataan eksklusif, Nephh berkata, "Alasan utama keputusan saya untuk bergabung dengan Bleed Esports adalah karena saya percaya bahwa ada peluang lebih tinggi bagi saya untuk lolos ke Ascension bersama mereka daripada X10 Esports."

Ini mungkin tampak blak-blakan, tetapi talenta muda itu kemudian menjelaskan bahwa X10 adalah tim 'paruh waktu' sedangkan Bleed berkompetisi dalam permainan 'penuh waktu'. Dengan Nephh lulus dari sekolah, dia sekarang memiliki kebebasan untuk mendedikasikan seluruh waktunya untuk Valorant.

“Menurut saya, roster Bleed juga lebih kuat dari lineup X10 yang saya mainkan. Meski ada pemain bagus di tim itu juga,” tambah Nephh.

Semua dikatakan dan dilakukan, Nephh tidak memiliki niat buruk terhadap mantan organisasinya dan menghargai manajemen dan pemilik tim, Chow "h3nsem" Weng Fai - CEO X10 Esports.

"Sama sekali tidak membenci X10, manajemen dan pemiliknya sangat baik kepada kami semua dan saya berterima kasih kepada mereka karena telah mendukung keputusan saya untuk beralih ke Bleed," kata Nephh.

Barisan Bleed Esports yang sedikit berbeda terlihat kuat seperti sebelumnya dan akan menarik untuk melihat bagaimana performa mereka di Kuda Jitu VCL 2023: Malaysia dan Singapura Split 2 dan seterusnya, jika mereka berhasil lolos.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Action-RPG Fairy Tail Baru Diumumkan

  Fairy Tail 2 adalah sekuel langsung dari RPG berbasis giliran tahun 2020 yang beralih ke gameplay RPG aksi real-time, yang akan dirilis pa...