Selasa, 13 Desember 2022

Cr1t- Menjelaskan Mengapa Berpisah Dengan Evil Geniuses

Highlight

Mantan posisi empat Evil Geniuses, Andreas "Cr1t-" Nielsen, membeberkan alasan hengkangnya mereka dari tim.

Cr1t- mengatakan bahwa Evil Geniuses menolak untuk membayar gaji yang dia dan pasukannya inginkan, lebih memilih barisan dengan bayaran yang relatif lebih rendah.

Pada saat yang sama, Cr1t- menggambarkan bagaimana Evil Geniuses sebelumnya telah membayar lebih dan bahkan mempertahankan aliran gaji melewati masa-masa sulit seperti pandemi.

Dalam salah satu pergerakan roster terbesar setelah Semarjitu The International 11 (TI11), Evil Geniuses (EG) berpisah dengan tim bertabur bintang mereka dengan imbalan beberapa talenta pemula di Amerika Selatan. Ada kemungkinan hasil musim lalu memengaruhi kepergian ini, tetapi alasan untuk langkah berani ini masih belum diketahui. Mantan posisi empat Evil Geniuses, Andreas "Cr1t-" Nielsen, mengungkapkan pada siaran langsung baru-baru ini mengapa mereka tidak lagi bermain untuk tim. Cr1t- menyatakan bahwa Evil Geniuses tidak mau membayar gaji yang dia dan timnya inginkan, dan malah menginginkan daftar gaji yang lebih rendah. Sementara itu, sang pemain juga menyebutkan bahwa organisasi tersebut pernah membayar lebih kepada mereka di masa lalu.

Cr1t- mengatakan bahwa Evil Geniuses berpisah dengan mereka karena masalah terkait gaji

Cr1t- melanjutkan untuk membahas soal gaji sehubungan dengan hengkangnya roster Evil Geniuses yang lama. Daftar ini menampilkan Cr1t-, Artour "Arteezy" Babaev, Tal "Fly" Aizik, Abed "Abed" Yusop, dan Egor "Nightfall" Grigorenko.

Meski berpisah, dia mengklarifikasi bahwa tidak ada perasaan sulit yang terlibat dalam keputusan tersebut.

“Alasan mengapa kami tidak bersama EG adalah karena mereka tidak mau membayar gaji kami… EG hanya ingin roster yang murah dan ingin bermain seperti itu - itu adil. Tidak ada perasaan sulit. Kami benar-benar dibayar lebih untuk EG dan EG selalu merawat kami dengan baik.”

Seperti yang dijelaskan Cr1t-, selama hari-hari puncak pandemi, Evil Geniuses terus mendukung mereka meski tim lain tidak aktif membayar gaji para pemain.

"Selama semua COVID, ketika sangat sulit bagi kami untuk bersaing karena kami memiliki pemain global, kami tidak dapat benar-benar bersaing di semua turnamen UE dan semacamnya, EG masih membayar gaji kami, dan banyak perusahaan seperti - tidak membayar gaji untuk orang-orang yang tidak aktif. Jadi, mereka tidak perlu melakukannya, Anda tahu. Saya masih sangat menghormati EG. Tidak akan berubah.”

Cr1t- adalah anggota integral Evil Geniuses selama enam tahun dan menyaksikan naik turunnya tim selama waktunya bersama organisasi. Mengikuti langkah ini, dia sekarang bergabung dengan Shopify Rebellion dengan mantan rekan setim lainnya, kecuali Nightfall saat dia kembali ke Eropa Timur. Menyusul akuisisi slot Evil Geniuses, Shopify Rebellion Angka Jitu Togel akan bermain di Divisi 1 Dota Pro Circuit (DPC) Amerika Utara 2023.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Team Spirit Manager Mengolok-olok Divisi Dota 2 NAVI

  Highlight Manajer Dota 2 Team Spirit, Dmitry "Korb3n" Belov, mengejek divisi Dota 2 NAVI selama streaming langsung Twitch baru-b...